Minggu, 28 April 2013

KEMBALIIN NYOKAP GUE!!


Gue Destira. Umur gue saat ini masih 19 tahun. Terbilang udah dewasa, tapi nyatanya mungkin ngga. Gue masih suka nyetel musik keras-keras waktu pikiran gue lagi stres, masih suka ngamuk kalo lagi bete dibawelin.
Sodara gue ada 3. Satu dari nyokap dan dua dari bokap gue. Dua cewek dan 1 cowok. Bokap gue udah meninggal sejak, gue sendiri gak tau persis kapan bokap gue meninggal. Gak terlintas dibenak gue buat tanya soal itu ke nyokap gue.
Nyokap gue sosok perempuan yang tanggung. (?) gue gak inget kapan terakhir kali gue ngerasa kalo dia itu perempuan tangguh. Sejak bokap gue meninggal nyokap gue nikah lagi sama seorang laki-laki yang gak pernah gue kenal. Gue tau itu bokap tiri gue waktu mereka udah nikah. Picik.
Gue ngerasa gak punya sesuatu yang bisa gue banggain dari berantakannya hidup gue. Sampe segede ini, gue tetep masih ngerasa gak punya siapa-siapa. Disaat gue punya banyak masalah, yang bisa gue lakuin Cuma nutup muka gue sampe gak ada satupun orang yang tau kalo gue lagi nangis. Gue gak tau siapa yang egois dalam peristiwa ini atau mungkin juga karena gue terlalu menutup diri gue.
Teknologi didunia semakin canggih, gue juga gak munafik kalo gue suka main-main disosial media. Mana mungkin gue harus ketinggalan dimasa sekarang yang serba modern. Disini gue ngerasa punya banyak temen, walaupun pada dasarnya gue gak begitu banyak terbuka soal hidup gue.
Disini masalahnya, bukan Cuma gue yang terjebak dan terjerat dalam dunia ini. Nyokap gue. Dia orang baru didunia ini, dia juga bakal banyak ketemu orang baru. Dia gak bisa ngendaliin dirinya. Sampe akhirnya dia terjebak sama cinta dunia maya.
Cinta itu buta. Dan akhirnya gue percaya.
Dia berubah. Drastis. Dia udah gak peduli lagi keadaan gue, dunia gue, bahkan perasaan gue. Terkadang, gue ngerasa bersalah. Gue takut apa yang dia bayangin soal gue terlalu banyak menuntut dia. Rumah tangga, jangan ditanya. Semua berantakan. Tak terkecuali hidup gue. Dia bahkan sampe hati bilang kalo gue berubah. Gue jadi pengen ketawa sekenceng-kencengnya. Sebenarnya yang menghindar dia atau gue?
Gue ngerasa kehilangan sosok nyokap yang selalu gue rinduin, sosok nyokap yang harusnya ada didepan gue waktu gue pegang Qur’an. Entah. Mungkin karena gue yang terlalu berkhayal. Gue rasa, gue gak pernah menuntut apa-apa sama dia. Gue gak minta dia selalu ada buat gue, karena pada kenyataannya gue masih bisa dapetin apa yang gue mau. Gue juga gak minta dia jadi sempurna kaya apa yang selalu gue liat disinetron yang selalu ngegambarin sosok ibu yang sempurna. Ngga. Bahkan orang terbaikpun pasti punya kekurangan. Gue Cuma mau dia kembali. Kaya nyokap yang sempet gue kenal dulu. Apa itu semua berlebihan?
Gue ngerasa hidup gue udah berakhir. Bahkan sejak gue masih berupa janin. Ironis. Memang. Tapi akhirnya gue sadar. Tuhan Cuma mau bikin semuanya sempurna sampe waktunya tiba. Gue percaya kalo suatu saat nanti gue bisa jadi apa yang gue mau. Kasih sayang itu semua orang bisa kasih. Walaupun gue gak bisa dapetin itu sepenuhnya dari nyokap gue, gue masih tetep ngerasa nyaman sama kehidupan gue.Terimakasih. Seengganya gue bisa belajar untuk jadi orang tua yang baik buat anak-anak gue nanti.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar