Selasa, 02 Juli 2013

About Me

Nama gue Deria. It's ok, ngga banyak orang yang tau tentang gue.
Tapi gue cukup terkenal dilingkungan gue, heheee. Temen kampus gue sering nyebut gue dengan panggilan Mrs. Erorr. (?) Nahkan, kenapa harus dengan panggilan se-unyu itu? Gak ada panggilan yang lebih jelek dari itu apa? Misalnya, Si-imut, gitu. :) oke lupain !
Sejauh ini gue cukup mengenal diri gue.Dengan kekurangan plus kelebihan yang gue miliki (walaupun gak banyak orang yang tau). Gue jenis orang yang mudah tersinggung sama masalah sepele, dibanding masalah gede sekaligus. ini emang aneh, tapi gue punya alasan buat itu semua. Kalo kita dihadepin sama masalah yang gede, sekalinya posisi kita bener kita bisa langsung ngelawan, beda sama masalah yang kecil (ngomong gue dibelakang misalnya) kita seakan gak punya perlawanan khusus buat itu.
Gue bukan orang yang suka nyimpen dendam kok, so, buat elo-elo yang pernah nyakitin gue, tenangn aja dah gue maafin.
Gue juga jenis orang yang gampang terharu. Masa liat iklan mie instant aja gue nangis (ini aib) oke.
Gue supel, gampang banget nemplok sama lingkungan baru disekeliling gue. sebelumnya gue gak seperti ini. Gue makhluk ter-unyu dulunya. Pas belajar pasti duduk didepan, ulangan gak mau ngasih tau orang lain, keren kan? dulu gue sulit banget adaptasi sama orang, canggung gitu rasanya. aneh deh.

Gue punya 4 sodara. Terlahir sebagai anak bungsu, emp, suka duka sih. :)
Harapan yang selalu gue panjatin sama Tuhan, gue pengen ketemu Ayah. Buat beberapa menit aja, lebih dari itu juga gapapa sih.
Pernah waktu itu ada bapak sama anaknya lewat depan rumah, anak itu meluk bapaknya. Saking gak nahan liat pemandangan itu, gue nangis sampe mereka bener-bener jauh dari pendangan gue. Random.

Kalo gue dikasih kesempatan sama Tuhan buat ketemu Ayah, hal pertama yang akal gue lakuin adalah : Gue mau peluk dia sampe waktu itu abis, gue mau bilang ke dia kalo gue sayang banget sama dia. Gak peduli siapa dan seperti apa dia dimasalalu. Gue juga mau bilang, kalo gue bener-bener butuh dia. Sangat.

Tapi sampai saat ini, itu semua cuma sebatas pengharapan. Memang jelas gak mungkin terwujud, mana mungkin DIA mau hidupin lagi manusia yang udah mati dikehidupan yang sama. Tapi harapan ge gak cuma sebatas itu, gue harap dikehidupan nanti, Ayah yang selama ini ada dibenak gue sama persis seperti Ayah yang bakal gue temui nanti. :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar